Monday, January 05, 2004

Tahun Baru

Ketika bingkisan ini mula ditulis, hanya beberapa minit saja lagi yang memisahkan tahun 2003 dengan tahun 2004.
Sebentar lagi kita akan memasuki gerbang 2004.
Kedatangan 2004 hanyalah satu fenomena alam atau sunatullah yang berlaku dengan izinNYA.
Hari berganti hari....minggu...bulan.....lalu akhirnya sampai ke kemuncaknya...tahun baru.
Genaplah sudah bumi mengelilingi matahari di dalam sistem cakerawala yang serba hebat lagi canggih.......sebagai
satu perlambangan kepada kehebatan dan keperkasaan Tuhan Yang Maha Gagah lagi Maha Perkasa yang kita
sebut sebagai Allah s.w.t.

Namun, sayang seribu kali sayang.....berapa ramai dan berapa kerat manusia di atas muka bumi ini yang sudi
buat menyambut kedatangan tahun baru ini dengan meluangkan masa buat merenung dan memikirkan tentang
kehebatan ciptaan Tuhan Yang Esa lalu tunduk sujud kepadaNYA buat menginsafi dan mensyukuri nikmat
kehidupan yang telah dikurniakan olehNYA.
Berapa ramai pula yang menyambut kedatangan tahun baru ini dengan berdisko,berdansa,berjoget,bergaul jantan
dan betina tanpa batasan,bermabuk-mabuk,berlumba haram,bermaksiat,berzina dan sebagainya lagi.
Amat malang sekali jika umat Islam turut menyambut fenomena alam ini dengan aktiviti-aktiviti seperti di atas.
Bagaimana dengan umat Islam di negara kita, terutamanya umat Melayu yang menganuti Islam turun-temurun
atau lebih dikenali sebagai Islam keturunan?
Apakah agenda di malam yang bertuah ini ?
Berpesta lalu berhibur,berdangdut dan berjoget hingga ke pagi.....
Inikah identiti dan jatidiri yang ingin kita tonjol dan banggakan ?

Siapakah yang mengajar kita agar menyambut kedatangan tahun baru secara begini ?
Portugis,Belanda,Inggeris atau Jepun ?
Atau bukan seperti nama di atas.....tetapi kerana sifat kita yang 'lebih sudu dari kuah'.....terlebih Inggeris dari
Inggeris atau terlebih 'western' dari 'western'.....atau terlebih 'nippon' dari 'nippon'........
Bukankah kita telah lama merdeka....dan kita menyambut kemerdekaan ini secara besar-besaran pada bulan Ogos
yang lepas dengan mempamirkan berbagai benda dan objek yang terbesar,terpanjang,tertinggi dan sebagainya
lagi hingga tercatit di dalam Malaysia Book of Records....dan mungkin juga World Book of Records......
Atau mungkinkah sambutan tahun baru secara begini merupakan warisan dari zaman Hang Tuah lima bersaudara....
atau warisan dari Tok Janggut,Datuk Maharajalela,Datuk Bahaman,Tun Seri Lanang dan lain-lain tokoh
pejuang tanah air.......
Jawapannya tentulah tidak.....

Sebenarnya tok batin- tok batin kita sekarang inilah yang mengatur dan merencanakan sambutan tahun baru dengan
sebegini rupa.....inilah hakikat dan realitinya.....
Adakah tok batin- tok batin kita sudah benar-benar merdeka......satu persoalan yang patut difikir dan dianalisa
secara bebas,adil,saksama dan sistematik........
Laungan merdeka dan sambutan kemerdekaan secara mega dan 'super' bukanlah ukuran sebenar 'merdeka'.....sama
seperti perkahwinan para artis yang penuh glamour, gah dan 'grand'......lalu hancur berderai tak lama kemudiannya....

Berbalik pada sambutan tahun baru.....tidakkah kita ingin untuk menyambutnya secara berlainan dan berbeza.......
Mampukah kita melakukan satu anjakan paradigma.....atau kita lebih selesa mengikut arus........lalu hanyut
bersama arus.....lalu kita berbangga kerana kita kononnya berada bersama majoriti.......kita kononnya berada
di dalam 'trend' permodenan dan kemajuan pesat......
Mari kita renung-renungkan......mari kita fikir-fikirkan.........

"Yang akan takut kepada Allah hanyalah orang-orang yang berpengetahuan" (Surat ke 35, Fathir,ayat 28)

"Tidakkah engkau lihat, bahwa Allah itu, sujud kepadaNya siapapun yang di semua langit, dan siapapun yang
di bumi, dan Matahari, dan bulan, dan bintang-bintang dan gunung-gunung, dan kayu-kayuan dan binatang-binatang,
dan kebanyakan dari manusia; Dan banyak (pula) yang pasti atasnya azab. Dan barang siapa yang dihinakan
oleh Allah, tidaklah ada baginya yang akan memuliakan. Sesungguhnya Allah berbuat apa yang Dia kehendaki"
(Surat Al-Haj, ayat 18).

Selamat Menyambut Tahun Baru.
Kita harus berubah dan berani mencetuskan perubahan.......perubahan minda,pemikiran,gaya,sikap,politik....dan
sebagainya lagi.
Semoga peralihan 2003 kepada 2004 membawa kita untuk berHIJRAH bagi menghampiriNYA.......agar bersesuaian
dengan umur kita yang semakin bertambah dan garisan penamat yang semakin hampir.....
Wassalam.

source: dakwah@yahoogroups

0 Comments:

Post a Comment

<< Home